Pintu Masjid

Jumlah Pintu Masjid Nabawi

Model pintu nabawi ini sangatlah bagus sehingga sudah banyak diterapkan di masjid-masjid mewah di daerah kalian. Mempunyai ciri khas ukiran kaligrafi, replika pintu nabawi ini sangat mirip yang berada di masjidil harram. Tampak depan terlihat corak ornamen yang berlafal muhammad dibagian daun pintu masjid. Pada bagian ram samping tedapat juga ukiran dengan nilai seni tinggi yang sudah terkenal sebagai pengrajin pintu paling bagus di indonesia.

Masjid Nabawi menjadi salah satu masjid yang mengandung sejarah penting bagi umat Islam. Masjid ini dibangun oleh Rasulullah SAW dan dari masjid inilah beliau mulai mengembangkan dakwah dan syiar Islam ke berbagai penjuru negeri.

Masjid yang terletak di kota Madinah, Arab Saudi hingga kini menjadi tempat makam Nabi Muhammad SAW dan para khalifah Islam awal. Masjid Nabawi juga menjadi pusat ibadah, kegiatan keagamaan di Madinah, dan sebagai salah satu destinasi yang biasa dikunjungi oleh umat Islam ketika menunaikan ibadah haji atau umrah.

Pintu-pintu masjid memiliki peran yang sangat penting dalam menciptakan suasana yang khusyuk dan sakral di dalam ruang ibadah. Mereka bukan hanya sebagai akses fisik untuk masuk dan keluar, tetapi juga sebagai simbol keagungan dan keindahan spiritual. Salah satu jenis pintu masjid yang sangat mengesankan adalah pintu dengan ornamen mirip pintu Masjid Nabawi di Madinah, Arab Saudi. Ornamen yang memperlihatkan kekayaan seni dan keindahan Islam ini memberikan nuansa yang khusyuk dan membangkitkan rasa spiritual bagi para jamaah yang memasukinya.

Masjid Nabawi di Madinah, Arab Saudi salah satu bangunan bersejarah yang menjadi buruan jemaah haji dunia, termasuk Indonesia untuk beribadah. Tak heran masjid di kota wafatnya Nabi Muhammad SAW ini selalu ramai. Pintu masuknya pun banyak ada 69. Banyaknya pintu menuju menuju Masjid Nabawi kerap membingungkan jemaah haji Indonesia.

Jumlah Pintu Masjid Nabawi

Pintu Masjid Nabawi dan Letaknya

Seperti dilansir dari madain project, berikut nama-nama pintu serta letaknya:

Bab as-Salam (Gerbang no. 1)

Bab as-Salam (باب السلام), secara harfiah berarti gerbang ketenangan atau kedamaian, adalah gerbang Masjid an-Nabawi yang terbesar dan paling dihiasi. Itu terletak di sudut barat laut ruang sholat Ottoman Masjid Nabawi, yang merupakan bagian tertua dari masjid. Awalnya dibangun pada masa Khalifah Umar, sekitar tahun 640 M (18 Hj.), di dinding barat masjid. Selama berbagai perluasan masjid, pintu ini juga dipindahkan ke arah barat di jalur yang sama dengan tempat awalnya berdiri. Di belakang fasad modern yang dibangun selama ekspansi Saudi pertama, fasad gerbang Ottoman yang lebih tua bersama dengan panel pintu masih dapat dilihat. Meski tidak berada di lokasi aslinya, itu adalah salah satu gerbang pertama masjid.

Bab Abu Bakar (Gerbang no.2)

Bab Abu Bakar (باب ابو بكر), artinya Gerbang Abu Bakar, terletak di sebelah Bab as-Salam, ke arah utara. Pintu ini juga dikenal sebagai “Khukha Abu Bakar” yang mungkin dinamai dari rumah sahabat Nabi Muhammad, Abu Bakar. Awalnya mungkin pintu masuk masjid lebih kecil karena; menurut ibn Hajr “Pintu kecil disebut Khukhah” itu berada di dekat kolom kelima di sebelah barat mimbar. Pintu ini juga dipindahkan ke barat di sepanjang garis yang sama selama perluasan masjid selanjutnya. Selama ekspansi pertama oleh Pemerintah Saudi, namanya diubah dari Khukha Abi Bakr menjadi Bab Abu Bakar.

Bab al-Rahmah (Gerbang no. 3)

Bab al-Rahmah (باب الرحمة), adalah salah satu dari tiga gerbang tertua Masjid an-Nabawi. Awalnya dipasang oleh Nabi Muhammad di tembok barat. Pada masa Nabi Muhammad, gapura ini terletak di depan rumah ‘Atika binti ‘Abdullah bin Yazeed (عاتكة بنت عبد الله بن يزيد), terkadang juga disebut Bab Atika. Ukurannya kira-kira sama dengan Bab as-Salam, tetapi kurang dihiasi. Selama berbagai perluasan masjid, dipindahkan ke arah barat sesuai dengan posisi aslinya.

Bab al-Hijrah (Gerbang no. 4)

Bab al-Hijrah (باب الهجرة), yang berarti gerbang migrasi (ke Madinah) adalah gerbang melengkung ganda (kembar), yang terletak di dinding selatan Ekspansi Saudi Kedua, di sebelah kiri bab al-Rahmah. Dinamakan untuk mengenang tradisi Hijrah Nabi Muhammad dari Mekkah pada tahun 622 M. Awalnya gerbang ini hanya memiliki dua portal (periksa), tetapi baru-baru ini dua portal lagi berada di sebelah barat dari keduanya, sehingga jumlah portal menjadi empat.

Bab Quba (Gerbang no.5)

Bab Quba (باب قباء), secara harfiah Gerbang Quba, terletak di tembok selatan perluasan kedua. Itu dinamai Quba, sebuah desa kecil di pinggiran Madinah, yang terletak sekitar 5 kilometer selatan Masjid Nabawi. Ini adalah gerbang melengkung tiga. Itu terletak di sisi barat daya blok Raja Fahad bin Abdulaziz Masjid al-Nabawi. Ini pertama kali dibangun selama ekspansi kedua.

Bab Malik al-Saud (Gerbang no. 7, 8, 9)

Bab Malik al-Saud (باب ملك آل سعود), secara harfiah berarti gerbang Raja al-Saud, dinamai Saud bin Abdulaziz al-Saud, yang menugaskan perluasan saudi pertama masjid nabi. Gerbang itu memiliki total tujuh portal, dua besar di sisi dan lima lebih kecil. Itu terletak di sudut barat daya ekspansi Raja Fahad. Ia memiliki satu menara di sisi selatannya, yang merupakan salah satu dari enam menara tertinggi Masjid al-Nabawi.

Bab Imam Bukhari (Gerbang no. 10)

Bab Imam Bukhari (باب الإمام البخاري), dinamai Imam al-Bukhari terletak di sisi barat Masjid. Ini menyediakan akses ke Maktab Masjid Nabawi (perpustakaan Masjid Nabawi) juga. Itu terletak di antara Bab Malik al-Saud dan Bab Malik abdul Majeed.

Bab al-Aqeeq (Gerbang no. 11)

Bab al-Aqiq (باب العقيق), terletak di sisi barat Masjid Nabawi. Itu dinamai Wadi al-Aqeeq, yang membentang di sepanjang batas barat Madinah. Wadi al-Aqeeq adalah salah satu lembah terkenal di Madinah, tempat tinggal beberapa sahabat terkemuka berada. Qasr Urwah, yang mungkin awalnya milik Sahabi Urwah ibn Zubair juga berdiri di sini. Ini adalah salah satu portal yang lebih kecil dari Masjid Nabawi.

Bab al-Majeedi (Gerbang no. 12, 13, 14)

Bab al-Majeedi (باب المجيدي) terletak di sisi barat laut ekspansi Saudi kedua oleh Malik Fahad. Bab Sultan ‘Abdul Majeed juga dikenal sebagai Bab Majeedi dipindahkan di sudut barat laut ekspansi Fahad bin Abdul Aziz. Saat ini gerbang tersebut memiliki lima portal yang lebih kecil dan 2 portal besar dan hanya satu menara di sisi selatan yang menyatu dengan Bab Omar ibn al-Khattab dari Masjid al-Nabawi.

Bab Umar ibn al-Khattab (Gerbang no. 16, 17, 18)

Bab Umar ibn ul-Khattab (باب عمر بن الخطاب), yang berarti gerbang Umar putra Khattab, terletak di tembok utara, dekat sudut barat laut kompleks utama. Ini menyediakan akses ke perpustakaan masjid juga. Bab Umar pertama (dipasang selama Ekspansi Saudi pertama) terletak di sudut barat laut perluasan Malik Abdulaziz, tetapi setelah perluasan Malik Fahad, gerbang di sudut barat laut baru dinamai lagi Bab Umar.

Bab Badr (Gerbang no. 19)

Bab Badr (باب بدر), artinya gerbang Badr, terletak di dinding utara masjid, antara Bab Malik Fahad di timur (kiri) dan Bab Umar ibn al-Khattab di barat (kanan). Itu adalah pintu masuk portal tunggal, di atas gerbang; sebuah ayat dari Surah al-Hijar terukir di marmer, “Masuklah ke dalam dengan damai (aman dan selamat)”… (Quran 15:46).

Bab Malik al-Fahad (Gerbang no. 20, 21, 22)

Bab Malik al-Fahad (باب ملك الفهد), yang berarti gerbang Raja Fahad, adalah pintu masuk utama Masjid Nabawi dari utara. Dinamai setelah Fahd dari Arab Saudi, malik Fahd bin Abdulaziz al-Saud, Penjaga Dua Masjid Suci, yang merupakan Raja Arab Saudi dari tahun 1982 hingga 2005. Ini adalah gerbang terbesar Masjid Nabawi, dan satu-satunya gerbang memiliki dua menara dan tujuh pintu. Gerbang Raja Fahad diatapi oleh lima kubah. Menara yang mengapit gerbang adalah dua dari enam menara tertinggi yang dipasang selama perluasan kedua.

Bab Ohad (Gerbang no. 23)

Bab Ohad (بابِ احد), yang terletak di dinding utara Masjid Nabawi dinamai dari Lembah Uhud di mana Pertempuran Uhud terjadi antara Muslim awal dan saingan Mekkah Quraisy mereka pada tahun 625 M. Itu juga salah satu gerbang masjid yang lebih kecil. Penghalang yang terlihat di sini adalah moderator lalu lintas pejalan kaki dan hanya digunakan di area masjid dengan konsentrasi tinggi, jika tidak, gerbang dan pintu dijauhkan dari pengatur lalu lintas tersebut.

Bab Utsman bin Affan (Gerbang no. 24, 25, 26)

Bab Utsman bin Affan (باب عثمان ابنِ عفان), dinamai menurut nama sahabat nabi Muhammad yang juga dikenal sebagai Utsman Ghani. Gerbang itu terletak di tembok utara Ekspansi Saudi kedua di dekat sudut timur laut. Dengan dua portal besar dan lima pusat, itu adalah salah satu dari tujuh gerbang terbesar masjid nabi. Ini adalah salah satu dari dua gerbang yang memungkinkan akses langsung ke bagian timur laut Masjid Nabawi.

Bab ‘Ali bin Abi Thalib (Gerbang no. 28, 29, 30)

Bab ‘Ali bin Abi Thalib (باب على ابن ابى طالب), terletak di dinding timur Masjid an-Nabawi. Ini adalah salah satu dari tujuh gerbang terbesar terbesar. Bab ‘Ali dinamai sahabat dan sepupu pertama Nabi Muhammad, Ali bin Abu Thalib. Ini adalah salah satu gerbang masjid yang lebih besar.

Bab Abu Zar Ghaffari (Gerbang no. 31)

Bab Abu Zar Ghaffari (باب ابو زر غفارى), dinamai menurut seorang sahabat nabi Muhammad yang diyakini sebagai orang keempat (atau kelima) yang memeluk Islam. Abu Dzar dikenang karena kesalehannya yang keras dan juga penentangannya terhadap Muawiyah I pada masa khalifah Utsman bin Affan. Gerbang tersebut terletak di dinding timur perluasan Raja Fahad antara Bab ‘Abdulaziz (kiri) dan Bab ‘Ali (kanan). Itu juga salah satu gerbang Masjid Nabawi yang lebih kecil, hanya memiliki satu portal.

Bab Imam Muslim (Gerbang no. 32)

Bab Imam Muslim (باب الإمام مسلم), dinamai menurut seorang sarjana Islam dari kota Nishapur (awal Khorasan dan sekarang Iran). Salah satu gerbang portal tunggal masjid yang lebih kecil terletak di sepanjang tembok timur. Itu terletak berdekatan dengan Gerbang Abu Dhar Ghiffari, yang juga menyediakan fasilitas eskalator untuk mengakses tingkat atas masjid. Ini adalah salah satu dari dua gerbang yang dinamai menurut para sarjana hukum Islam (Fiqh), selain Gerbang Imam al-Bukhari.

Bab Malik ‘Abdulaziz (Gerbang no. 33, 34, 35)

Bab Malik ‘Abdulaziz (باب الملك عبد العزيز), adalah salah satu gerbang terbesar Masjid al-Nabawi. Total memiliki lima portal kecil dan dua besar untuk masuk dan keluar. Namanya diambil dari Abdulaziz bin Saud. Itu terletak di sudut tenggara ekspansi Raja Fahad. Gerbang itu memiliki satu menara di sisi selatan.

Bab Makkah (Gerbang no. 37)

Bab Makkah (باب مكة), secara harfiah berarti Gerbang Mekah atau Gerbang Mekah, terletak di sisi selatan bangunan utama perluasan Malik Fahad. Gerbang Mekah dinamai kota Mekah, dan terletak di arah yang sama. Itu adalah salah satu dari dua gerbang masjid yang identik, keduanya terletak di dinding selatan Ekspansi Saudi kedua, selain Bab Quba, yang terletak di sisi selatan ekspansi Shah Fahad. Ini adalah gerbang melengkung tiga, sesuai dengan pola arsitektur ekspansi pertama.

Bab Bilal (Gerbang no. 38)

Bab Bilal (باب بلال), artinya gerbang Bilal, dinamai dari Bilal ibn Rabah al-Habashi; Muadzin Islam pertama. Itu terletak di sisi selatan masjid yang paling baru diperluas oleh raja Fahad. Saat ini gerbang tersebut memiliki empat pintu atau portal untuk akses tetapi awalnya ketika dibangun selama Ekspansi Saudi Kedua, itu adalah gerbang yang lebih kecil (periksa) dengan hanya dua pintu dengan satu lengkungan di masing-masingnya.

Bab an-Nisa (Gerbang no. 39)

Bab an-Nisa (باب النساء), yang berarti gerbang wanita, awalnya dipasang pada masa kekhalifahan Umar ibn Khattab. Gerbang al-Nisa, ditujukan untuk penggunaan wanita untuk masuk dan keluar dari masjid, karena itulah namanya. Meskipun dibangun untuk memberikan kemudahan akses bagi para wanita pada saat digunakan baik oleh pria maupun wanita. Namun pada masa Umar bin Abdul Aziz itu dikhususkan untuk dan digunakan oleh para wanita. Arsitektur gerbang saat ini sangat mirip dengan desain gerbang timur Ottoman. Itu adalah salah satu dari tiga gerbang yang terletak, di sepanjang dinding timur Masjid Nabawi, paling dekat dengan makam Nabi Muhammad.

Bab Jibrīl (Gerbang no. 40)

Bab Jibrīl (باب جبرائـﻴل), yang berarti Gerbang Jibril, juga dikenal sebagai Bab un-Nabi, terletak di sepanjang dinding timur ruang shalat Utsmaniyah Masjid Nabawi. Terletak di antara Bab al-Baqi (di selatan) dan Bab al-Nisa di utara. Dikenal sebagai Bab Jibrīl (juga dieja Jibril) karena menurut tradisi, malaikat Jibril biasa memasuki Masjid Nabawi melalui gerbang ini. Menurut Samhoudi itu telah dipindahkan ke arah timur selama banyak perluasan masjid.

Bab al-Baqi’ (Gerbang no. 41)

Bab al-Baqi’ (باب البقيع), yang berarti Gerbang Baqi’, terletak paling dekat dengan ruang pemakaman Nabi Muhammad, di sepanjang dinding timur ruang doa Ottoman yang lebih tua. Gerbang Baqi’ menghadap ke Baqi’ ul-Gharqad, pemakaman Islam bersejarah yang terletak di sebelah timur masjid. Itu terletak langsung sejajar dengan Bab as-Salam dan sebuah lorong yang membentang di sepanjang Tembok Kiblat untuk menghubungkan keduanya. Gerbang atasnya dengan satu menara. Ada dua prasasti berbahasa Arab, satu di ambang pintu dan satu lagi di architrave atas. Fasad gerbang diapit oleh dua kolom.

Bab ul-Aimah (Gerbang no. 42)

Bab ul-Aimah (باب الأئمة), berarti Gerbang Para Imam (juga dieja sebagai Bab al-Aiymah), adalah gerbang kecil yang terletak di sisi selatan Masjid al-Nabawi dan memungkinkan masuk ke bagian Rawdah Rasool. Itu juga dikenal sebagai Bab ul-Janayez, yang berarti gerbang pemakaman. Ini terutama digunakan oleh para Imam dan terbuka dekat dengan Mihrab Utsman, yang menjadi mihrab utama setelah perluasan masjid oleh khalifah ketiga Utsman.

Bab ‘Abdulmajid

Bab ‘Abdulmajid (باب عبد المجيد) dari Ekspansi pertama Masjid an-Nabawi oleh Saudi, dinamai menurut Sultan Ottoman Abdulmajid I. Itu adalah gerbang pusat di sisi utara Masjid Nabawi, sekarang telah dimasukkan ke dalam masjid selama ekspansi Saudi kedua.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *